Monthly Archives: April 2006

Setelah 27 Tahun Berlalu. Lalu?

Ini telat lebih dari seminggu. Jadi, sebenarnya, udah ga aktual. Tapi karena kebiasaan nulis feature dan kerja di majalah mingguan, jadi ya tetap aja dianggap aktual. he.he. Juga karena ini penting sebagai bagian dari sejarah hidup. Seperti kata Soekarno, “Jangan sekali-kali melupakan sejarah.” alias Jasmerah. -gawat..-

Soal ulang taun 19 April lalu. Sekadar mengingat ucapan beberapa teman.

ton, hepi besdey ya. sukses selalu dah. sori telat sehari. br ada pulsa ni. gmn kabarnya nyonya anton? udah ada calon anton/lode junior blm? slm ya buat si nyonya rmh. [dewikosala, teman. 20/4 06]

cil, met ulang tahun. smg sehat selalu, tambah rejeki, cepat punya momongan dan rukun selalu. [ricky, teman. 20/4 06]

wishing u sunlight in u’r heart.. success in u’r path.. answer to u’r prayer.. and smile in u’r eyes.. happy birthday. wish u all the best.. [sophie, teman. 20/4 06]

met ultah ya. moga tetap sehat, panjang umur, n semangat terus. sori telat. [081338854..., teman. 20/4 06]

happy b’day. smg lbh bisa membahagiakan keluarga ‘n orang2 di sekitarmu. [izur, teman. 19/4 06]

hepi b’day, bapak anton. semoga ada waktu di mana kita bisa ngumpul bareng, di antara cerita dan juga makanan. [gegdung2, teman. 19/4 06]

happy birthday, ya! [gilda, kolega. 19/4 06]

pak de apa kbr? selamat ulang tahun ya! smg panjang umur, sehat selalu sekeluarga. smg selalu dalam lindungan Allah SWT. calon sepupu gmn kbrnya? sehat2 aja kan? [bintang, ponakan. 19/4 06]

met ultah ya mas Anton. semoga sadar udah tua. ha.ha.ha. Bcanda, bung. [topan, teman. 19/4 06]

selamat ulang tahun, antonemus. mg cepat punya momongan. he.he. [hanapi, teman. 19/4 06]

ass -ini sebenarnya jorok. he.he. tapi maksudnya assalamu’alaikum, bukan ass in english- bang Anton piye kabare? met ultah, bang. ring dija saiki ngojog aja mama lode? anton jr udah ada blm? [ariefreza, teman. 19/4 06]

SELAMAT ULTAH, TON. [LATIEFS, teman di latiefs.blogspot.com via blog. ga tau kapan. he.he.]

Ya, begitulah. Pas malem balik dari Jimbaran sampe rumah ada kue tart dg tiga lilin untuk ayah, bunda, dan bani. begitu berarti di tengah teman dan keluarga..

1 Comment

Filed under Uncategorized

Thanks, God. I Got Playboy!

Dengan semangat 45, Sabtu malem lalu aku pengen banget sampe rumah. Badan pegel setelah lima hari penuh jadi fasilitator pelatian menulis untuk aktivis advokasi petani itu ga terlalu tak peduliin. Bukan karena pengen cepet2 ketemu istri, atau jabang bayi dalam perut, tapi karena Playboy! :))

Begitulah, setelah menunggu berminggu2 akhirnya Playboy Indonesia sampe rumah juga. Pas masih di pelatian, istri yang sudah baca duluan kirim SMS: “Playboy lebih bagus dari Pantau. Baca lead aja udah terasa.” Makanya jadi ga sabar pengen liat edisi pertama majalh yg rencana penerbitannya pun sudah bikin banyak orang menolak.

Lalu, malam itu hingga Minggu malam, puas2in aku baca Playboy Indonesia. Dan, generally, selain editing yg banyak kelewat dan artikel ttg komik, menurutku Playboy memang keren. Artikel nyrempet sex hanya di PlayJoke. Atau kalau mau maksa menghubungkan ya soal Marilyn Monroe. Selebihnya, artikel Playboy tergolong berat.

Tulisan Agus Sopian soal agama2 lokal di Jawa Barat. Tentang bagaimana intervensi negara dalam masalah keyakinan, termasuk memberikan standar islamisentris pada agama2 di Indonesia dan mengawasi wilayah privat melalui pencantuman agama di KTP. Artikel ini dalam tapi terlalu serius nulisnya. Kang Agus, kenapa tak menulis yg lebih nyantai meski materi berat?

Wawancara dengan Pramoedya Ananta Toer adalah bagian terbaik edisi pertama. Lengkap meski Alfred dan Solihun yang wawancara sadar kalau tujuan awal ga sampe. Tapi tetap saja asik membaca omongan2 PAT. Meski materinya berat, tulisannya lucu. Kadang2 sampe ketawa pas baca.

Tulisan ttg Eddie, orang Amrik yg jadi tukang bikin perahu di Aceh ditulis Linda Christanty. Sayang banget kurang greget. Aku kok ga nemu hal istimewa di tulisan ini. Istimewanya ya karena si Eddie itu orang Amrik itu saja. Perjuangannya juga bukan sesuatu yang luar biasa bagiku.

Ada pula tulisan Alfred Ginting soal usaha orang Timor Leste melupakan Indonesia. Wah, keren juga, Bang Alfred. Aku pikir dia cuma jago motret, ternyata nulisnya juga keren. Ini artikel terbaik kedua selain wawancara dg PAT. Sayangnya cuma kurang banyak soal gimana usaha Timor melupakan Indonesia itu.

Oya ada pula cerpen Dewi Lestari -yg aku ga ngerti maunya apa- dan FX Rudi Gunawan, yang lumayan asik.

Habis baca Playboy, ga salah kalo aku nunggu2 setengah mati dapet majalah ini. So, i hate USA, but i love Playboy.. :))

2 Comments

Filed under Uncategorized

Susahnya Cari Majalah Playboy

Udah seminggu lebih cari2 majalah Playboy di Denpasar, ternyata ga dapet2. Aku cari di agen terbesar di Bali, udah habis. “Kami ngambil dikit. Cuma 700,” kata yg jual. Wah, masa 700 dibilang dikit. Lalu cari di Gramedia, ga jual. Di Gunung Agung, habis. Agen2 lain, habis juga. Alamak susah nian cari majalah ini.

Temanku yg juga kerja di Playboy bilang mau ngirim ke alamatku. “Namamu udah masuk list yg akan dikirim,” dia SMS gitu minggu lalu. But, sampe skarang belum juga majalah itu sampe. Hari ini dia SMS, kantor dievakuasi gara2 diserbu FPI.

Hmmm, FPI lagi..

Gerombolan preman berpakaian putih2 suka teriak2 “Allahu Akbar” ini masih saja jadi pengacau, termasuk dalam kasus Playboy. Mereka bilang Playboy ga boleh terbit. Alasane karena mengancam moral. Lha, gimana mengancam? Isinya toh, sebatas yg kutau dari berita dan teman2, ga vulgar2 amat. Malah setauku banyak tulisan berkualitas di tengah dangkalnya tulisan di media saat ini. Lalu dianggap mengancam? Itu kan asumsi. Belum terbukti. Bandingkan dengan FPI yang sudah sering ngobrak-ngabrik apa yg mereka ga suka, lalu dengan bangga menyematkan predikat melanggar norma.

Itu juga yg sepertnya akan terjadi kalau RUU APP disahkan. Akan makin banyak preman berkedok agama ini menyerbu dan melakukan kekerasan. Menyedihkan, seperti sedihnya aku ga dapet Playboy…

1 Comment

Filed under Uncategorized

Menyebalkannya Kerjasama dengan Pemerintah

Jumat-Minggu pekan lalu aku bantuin ngurus Pelatian Jurnalistik Kepariwisataan. Sebagai personal aja meski semula diajak kerjasama secara organisasi. But, karena sama pemerintah, dan feelingku pasti ada mark up dst, secara pribadi sajalah. Biar kalo ada apa2 aku pribadi aj yg kena.

Apalagi ini pengalaman pertama kerjasama dg birokrat utk ngadain pelatian pada wartawan. Biasanya sih funding kayak Unesco, USAID, Ford Foundation, dst. Jadi ya jaga2 aja.

Dan, feeling itu memang bener. Ada banyak yg ga cocok ma aku.

Soal kepanitian. Kami di Bali udah bikin panitia. Ada enam orang. Jadi sangat cukup utk ngurus kegiatan yg cuma 30an peserta itu. Eh, tau2 dari Jakarta juga bikin. Oang2 Departemen Budaya dan Pariwisata Jakarta sampe ada 10an orang. Padahal mereka juga ga ngapai2n. Kali cuma pengen jalan2 ke Bali+ ngorup duit kali.

Soal nama kegiatan. Kami udah bikin namanya Pelatian Jurnalistik Kepariwisataan. Eh, orang2 Jakarta itu minta ditulis Pembekalan utk Pemerintah dan Masyarakat. Awalnya aku pikir ini hanya kesalahan cetak, eh emang senagja. Bahkan absensi pun harus diganti dg nama kegiatan yg mereka mau. Padahal absensi itu udah ditandatangani.

Pas pembukaan, lebih memuakkan. Resmi banget. Ada bupati, orang budpar, dst. Birokrat2 itu ngomong basa-basi tanpa isi. Panjang. Lama. Padahal peserta udh pada capek, dan paling penting lapeer bgt. Orang mereka jauh2 dr Denpasar ke Karangasem, skt 100 km.

Parahnya lagi soal duit. Aku diminta tanda tangan 510 ribu sbg honor panitia. Padahal semula udh sepakat Rp 3 juta lalu diubah jadi Rp 1,5 juta. Ya gak mau, dong. Ternyata itu hanya akal2an. Sebenernya aku malah dapet seperti kesepakatan awal. He.he. Untung saja..

Untungnya kami masih dapet jalan2 ke Labuan Amuk. Naik kapal selam liat bawah laut. Maunya sih pamer keindahan. Eh, jauh amar dr keindahan terumbu karang Pulau Menjangan di utara Bali, atau ikan2 di Tulamben. Tapi untungnya gratisan. Padahal seharusnya bayar Rp 450 ribu per orang. Jadi ya lumayanlah..

3 Comments

Filed under Uncategorized

Begitulah Hidup: Penuh Kontradiksi

Cerita ini kemarin juga. Cuma karena kontras banget dengan cerita sore, aku ga enak ati kalo dijadiin satu. Kali ini soal Bani, jabang bayi di perut istri.

Kemarin malam kami cek ke dokter kandungan. Dua orang rekomendasi nama dokter itu. Karena itu istriku dg semangat pilih dokter itu. Tapi ini hanya untuk USG. Sebab kalo cek2 biasa kami udah ada bidan lain. Salah satu teman bilang kalo dokter itu buka pukul empat sore. Karena itu, aku buru2 ninggalin teman yg lagi rapat karena maunya pukul lima berangkat.

Gak taunya, jam tujuh baru buka. Jadia ya bengong nungguin dari pukul lima itu. Daripada ga jelas, aku pamit aja dulu beli buku ttg kehamilan + novel samurai 2.

Balik lagi, tetap aja nunggu sampe jam 8.15an baru dapat giliran. Perut istri pun di-USG. Eh, anak kami keliatan bergerak-gerak meski baru seukuran 78 mm. Di salah satu bagian terlihat berkedip2. “Itu tanda calon jantung yg akan terbentuk,” kata dokter. Karena umurny di bawah 12 minggu, jantung itu belum terbentuk. Meski gitu, duh, saking senengnya aku sampe mau nangis. Sentimentil abis..

Liat Bani di perut istri, lalu inget telpon sepupu sorenya, jadi ingat ttg hidup yg penuh kontradiksi. Ada yang pergi, ada yang akan datang. Sedih. Senang. Tipis sekali batasnya..

3 Comments

Filed under Uncategorized

Satu per Satu Semua Berlalu

Kabar duka datang sore kemarin. Pas lagi nunggu beberapa teman untuk ngobrol tentang pelatian meliput masalah pariwisata, tiba2 adik di kampung telpon. Yang ngomong Tu An, sepupuku. “Kak Ton. Bapak wis ga onok. Njaluk doane, yao..” Suara sepupuku yg ngajar di Surabaya itu agak tersendat-sendat. “Innalillahi wa inna ilaihi roji’un..” kataku. Telpon ditutup. Lalu hening.

Aku tidak terlalu dekat dengan paman itu. Dia suami dari saudara ibuku. Meski rumah kami dekat, tapi memang Pak Lik Yar, yang meninggal itu, tak terlalu dekat sama aku. Kami jarang ngobrol. Paling hanya say hello kalo aku pulang kampung. But, kabar meninggalnya tetap saja meninggalkan sedih. Mataku tiba2 panas. Lalu berkaca2. Aku turut merasakan kehilangan..

1 Comment

Filed under Uncategorized

Setelah Libur Panjang

Senin lagi. Kayaknya hari2 cepet banget. Perasaan baru kemarin liputan menjelang Nyepi, eh tau2 hari Nyepi sudah berlalu empat hari lalu.

Senin lagi. Ini hari pertama setelah liburan Nyepi. Di Bali, praktis seminggu lalu libura panjang amat terasa. Senin lalu aja Denpasar udah sepi. PNS banyak yang libur. Orang Denpasar, yang sebagian beasr juga kaum urban, pada mudik ke Karangasem, Singaraja, Negara, dan daerah lain di Bali.

Continue reading

Leave a comment

Filed under Aneka Rupa, Buku, Daily Life, Pekerjaan, Uncategorized

Gimana Kalau Dunia Nyepi? Sehari Aja..

Nyepi udah dua hari lalu. Meski telat, tetap saja selamat melaksanakan catur brata penyepian untuk yg ngrayain.

Ini Nyepi pertama setelah married. Biasanya aku pilih keluar Bali kalo ada waktu, dan duit tentu saja. Kali ini di rumah aja. Berdua sama nyonya.

Sehari menjelang Nyepi, namanya Pengerepukan, aku ketawa2 sendiri ngeliat anak2 kecil semangat banget bawa ogoh2. Ogoh2 tuh patung besar berwujud raksasa jahat. Tapi sekarang wujudnya bisa macam2. Taun ini ada berwujud anak punk. Tahun 2003 lalu malah ada yang berwujud Amrozi. :)) Ya, sama jahatnya lah dia sama betarakala. Cuma kalo anak punk dianggap jahat juga, ah, itu mah setereotype.

Continue reading

1 Comment

Filed under Bali, Daily Life, Pikiran, Uncategorized