Monthly Archives: February 2006

Aku Mau Bawa Orok Itu..

Kemarin malem baru balik dari Jakarta. Ada rapat ma teman2 pengurus AJI Indonesia + AJI Kota lain Jumat-Minggu. Awalnya males ikut krn istri mual2 terus. But, karena dari AJI Denpasar ga ada yang mau berangkat, ya udahlah aku terpaksa ikut.

Pas masih di Jakarta udah ditelpon orang Deplu soal pertemuan bilateral Indonesia – Kanada. Acaranya Senin ini pukul 09 pagi di Nusa Dua. Sejak awal aku udah niat ikut. Maunya pagi2 berangkat.

But, hari ini ga jadi. Dari semalem dan pag ini istri mual2 hebat banget. Kayanya si orok makin nakal di dalam perut. Aku jd ga tega ninggalin. Hanya nemenin dia. Pengen bisa gantiin dia bawa orok itu. Hiks..

3 Comments

Filed under Uncategorized

Betapa Berharganya Sebuah Citra

Selasa lalu, dua orang divonis mati di Pengadilan Negeri (PN) Denpasar. Dua orang tersebut Andew Chan, 22 tahun, dan Myuran SUkumaran, 24 tahun. Warga Australia itu dinyatakan bersalah oleh majelis hakim karena telah mengorganisir ekspor 8,2 kg heroin dari Bali ke Australia. Menurut UU No 22 Tahun 1197 tentang narkotika, pengeskpor heroin ilegal memang bisa kena ancaman hukuman mati. Dan, itu benar2 terjadi pada dua orang itu.

Selain Chan dan Myuran, tujuh orang anggota kelompok ini juga dipenjara seumur hidup. Umur mereka masih muda. Rata-rata di bawah 25 tahun. Paling tua 29 tahun, paling muda 19 tahun. Tapi mereka harus dihukum seumur hidup bahkan mati.

Hal yang menggelitik bagiku adalah salah satu petimbangan hakim ketika menjatuhkan vonis tersebut. Pertimbangan memberatkan diantaranya adalah karena perbuatan terdakwa dapat merusak citra Bali sebagai daerah pariwisata dan Indonesia pada umumnya sehingga nantinya akan dikenal sebagai tempat peredaran gelap narkoba.

Ternyata pariwisata jadi salah satu unsur. Ini makin membuatku berpikir kalo pariwisata di Bali bener2 seperti di atas segala2nya. Lihatlah, pertimbangan pariwisata dimasukan dalam amar putusan, bukan pertimbangan agama (Hindu) atau budaya (Bali) atau keamanan atau yg lain. Pariwisata ini pula yang selalu jadi pertimbangan pembangunan Bali secara umum. Ngurusi petani harus berorientasi pariwisata, ngurus lingkungan harus mempertimbangkan pariwisata, ekonomi, keamanan, dst. Jangan2 pariwisata malah udah jadi kitab suci?

Unsur lainnya adalah citra (Bali maupun Indonesia). Kalau di Indonesia secara umum aku kurang tahu. Tapi di Bali, bukan citra lagi bahwa Bali adalah salah satu pusat peredaran gelap narkoba. Tak hanya jaringan lokal atau nasional. Posisi Bali sebagai tempat bertemunya banyak orang dr berbagai negara memang membuat Bali jadi tempat transaksi narkoba terbesar juga di Indonesia. Kalau tak salah malah di Asia setelah Segi Tiga Emas.

Di penjara Kerobokan Bali misalnya. Lebih dari separuh penghuninya adalah karena kasus narkoba. Bahkan penjara jadi tempat peredaran terbesar di Bali. Di lapangan pun demikian. Ekstasi, heroin, ganja, sangat mudah ditemukan di Bali. So, bahwa Bali jadi tempat peredaran gelap narkoba, itu bukan citra lagi. Itu kenyataan!

1 Comment

Filed under Uncategorized

Memang Perlu Batas Wilayah Privat

Udah seminggu lebih istri di Surabaya. Dia ikut kursus gender dan seksualitas yang diadakan Gaya Nusantara. Selain biar lebih ngerti soal gender juga biar seks-nya lebih berkualitas. :)) Jadi ya sampe 18 Januari ntar, aku bujangan. Jadi inget lagunya Om Rhoma Irama yg judulnya Bujangan. :D

Ditinggal istri, jadinya sendiri di rumah. Untungnya ada anak2 kecil tetangga rumah. Kalo pulang kerja, sekitar jam 5an, kami pun main. Ga ngerti juga dari dulu aku memang akrab ma anak2. Malah waktu di kampung dulu kalo ada anak kecil nangis biasa dibawa ke aku biar diam. Kaya dukun ya?

Menunggu malem ma anak2, biasanya aku olahraga. Nglemesin otot, skipping, lalu bulu tangkis di halaman rumah. Abis maghrib, mandi lalu santai. Anak2 tetangga yang masih SD itu biasanya bawa buku dan belajar di rumahku. Abis belajar, mereka main komputer. Kebetulan ada dua komputer, punyaku mas istri yg dipisah di dua kamar. Punyaku di kamar utama, punya istri di kamar lain yg juga jadi perpustakaan.

Semula sih asik2 aja ma anak2 itu. Bisa bantu mereka belajar buku juga belajar komputer.

Tapi ada kesalahan sejak tiga hari lalu. Tiga anak2 tetangga rumah itu mulai masuk kamr utama tempat aku biasa istirahat. Gobloknya lagi aku kasi mereka main komputerku. Eh, abis itu keterusan. Sejak kemarin ma hari ini, mereka jadi cuek2 aja masuk kamr lalu liatin aku ngetik atau main game PC. Padahal mereka udah lumayan gede, udah kelas 5.

Lama2 aku ngrasa ga nyaman juga dengan kondisi itu. Ngrasa kalo aku ga punya tempat lagi utk istirahat setelah kerja seharian. Akhirnya ya gimana lagi, aku bilang aja ke anak2 itu agar ga masuk ke kamarku lagi. Cuma ga nyangka aja kalo ternyata perasaan ga pengen wilayah privatku dimasuki itu ternyata muncul juga.

1 Comment

Filed under Uncategorized

Betapa Menyedihkan Sinetron Indonesia

Dua hari lalu di rumah teman, aku iseng2 nonton salah satu sinetron di TV. Tepatnya Indosiar. Di rumahku, Indosiar memang ga terlalu bagus gambarnya. Lagian aku juga memang jarang nonton TV milik group Salim ini. Banyakan nonton Trans TV -utk hiburan, Metro -utk update berita, SCTV -utk liputan 6, sekali-kali TV7 dan RCTI. Jadi tanpa Indosiar pun ga masalah.

Sekitar pukul 8 malem waktu Bali. Setelah nonton Bajay Bajuri, channel pun pindah ke Indosiar. Sinetronnya kali ini berjudul Rahasia Ilahi (mungkin ini nama acaranya) dengan sub-judul (apa ya, lupa aku. kalo ga salah sih) Kalung Sakti atau Ratu Kalajengking gitu deh. Ceritanya soal seorang cewek yang dibunuh cowoknya, hanya karena ketauan selingkuh. Cewek itu, namanya Saraswati, kemudian balas dendam dengan cara menitis ke kalung berbentuk kalajengking. Tiap kali kalung itu direbutin, pasti ada yang mati.

Sientron pun mengalir dengan cerita yang maksain. Ga rasional. Sebutlah soal Saraswati yang dibunuh. Hanya gara2 ketauan selingkuh lalu membunuh? Ah, begitu dangkalkah logika orang kita sampe segitu gampangnya membunuh orang.

Soal kalong yang direbutin pun demikian. Alkisah, pacar Saras dan selingkuhannya pun kawin. Tapi pas malam pertama, mereka mati dibunuh kalajengking raksasa yang muncul dari kalung itu. Berturut-turut satu per satu keluarga mantan pacar Saras pun mati mulai dari bapak, ibu, mertua, ipar, dan seterusnya. Semuanya diawali dengan rebutan kalung yang sebenarnya dalam sientron itu juga sangat tak menarik.

Sungguh, pas nonton itu suasana hatiku sangat ga nyaman melihat irrasionalitas2 itu muncul. But, aku paksain semata biar tahu bagaimana sientron itu berjalan. Dan, bagiku memang bener2 ga rasional.

Aku coba pinda channel ketika ada iklan. Sami mawon. Hampir semua TV isinya soal sientron2 pake kedok agama (Islam) itu tapi mengumbar hal2 ga masuk akal. Ya seputar mistik tentang orang dendam, minta tolong dukun, lalu dilawan kiai berusrban bawa tasbih. Atau ada pula soal anak durhaka lalu dikutuk Tuhan dengan disambar petir atau mayatnya dikerubuti lalat dst. Pokoknya sesuatu yang ga masuk akal tapi distempelin KISAH NYATA!

Anehnya, begitulah semua stasiun TV. Agama jadi topeng seolah-olah itu tontonan religius. Gobloknya lagi aku belum pernah dengar ormas Islam atau MUI atau apalah yang protes pada sientron2 seperti itu. Malah akhir2 ini ribut terus maksain biar ada UU anti-Pornografi dan anti-Pornoaksi. Maunya nilai2 itu dipaksa biar semua orang menaatinya. Hanya simbol tanpa mau peduli esensi.

Walah, jadi nglantur ke mana2. Ya, pokoknya itulah. Sebel sama sientron2 berlabel religisu tapi menggiring penonton ke hal2 ga rasional. Parahnya lagi yang dipake label juga ga protes. Meyedihkan!

Leave a comment

Filed under Uncategorized

Memang Perlu Mendokumentasikan Sesuatu

Pas baru masuk blogspot, aku liat tgl terakhir masuk udah 27 Januari lalu. Tapi tulisan terakhir udah awal tahun lalu. Lama juga ternyata ga pernah posting.

Banyak hal udah lewat. Paling penting, akhirnya aku jadi suami juga. 13 Januari lalu. Dalam kalender Jawa itu Jumat Kliwon. Kalender Bali pas Kajeng Kliwon. Itu hari keramat! :)) Padahal pas nentuin hai juga ga mikir soal itu. Ngeliat jadwal paling mungkin aja. Eh, baru sadar itu hari “keramat” pas ada teman yang bertanya balik sambil melotot, “13 Januari? Edan koen!”

Cek lagi, 13 Januari pas akad nikah juga syukuran itu ternyata Jumat Kliwon dan Kajeng Kliwon. Bahkan ada yang ngingetin, 13 Januari itu tanggal sial. But, peduli amat dg tanggal. Semua rencana jalan aja. Udah abis married -dg suasana yg bagiku sangat menyenangkan- baru aku tau kalau menurut salah satu riset di AS dan Eropa, banyak orang menganggap 13 Januari 2006 adalah tanggal paling sial abad ini. Soale kalau dijumlahin 13+01+2006, ketemunya juga 13. Angka sial!

Buktinya? Pas lamaran 11 Januari malem cuaca cerah. Dua keluarga besar, dengan latar belakang etnis, agama, dan strata sosial, ternyata akur banget. Pas mepamit di pura keluarga juga cerah ceria. Keluargaku -kakak2 cowok berjenggot dan ada yang pakai kopiah putih dan yang cewek semuanya pake jilbab- ikut khidmat ketika aku diciprati tirta oleh pemangku. Mereka juga ngumpul ma keluarga istriku yg pake pakaian adat Bali.

Pas akad nikah, semua berjalan lancar meski diisi acara nangis2an saking terharunya. He.he. Kelar akad nikah baru gerimis turun. “Tanda pernikahan yang direstui Tuhan,” kata mertua. Malemnya pas syukuran di Renon, tak setitik air pun turun padahal minggu2 itu Bali terus diguyur hujan. Pas kelar, bulan hampir purnama terang banget. Hmm..

Dan, begitulah. Kini aku jadi suami. :))

Sayangnya karena “sibuk” ma istri jadi ga sempet posting. Juga karena emang lagi banyak liputan dan jarang ke warnet. Trus pekan lalu pas wawancara Made Wianta, pelukis di Bali baru deh inget lagi untuk mendokumentasikan sejarah hidup dalam tulisan. Soale dia udah ngelakuin itu sejak 1978. Tiap catatan, sketsa, prosa, atau apalah namanya disimpan rapi ma dia. Ketika inget satu hal dia tinggal buka.

Aku kemudian baru sadar (kembali). Kita memang harus menghargai waktu yang berlalu dengan menyimpannya dalam tulisan, atau gambar kalo kita mampu. Dengan begitu, waktu tak pernah berlalu..

Leave a comment

Filed under Uncategorized