Film Maksa Jakarta Undercover

Lama tidak nonton. Mungkin tiga bulan lalu terakhir sewa VCD di Zeenemax yang sekarang sudah tidak ada di Jl Gatsu Timur yang dekat rumahku. Apalagi nonton di Wisata 21. Ah, dua tahun lebih mungkin tidak main ke Wisata Jl Thamrin.

Minggu-minggu ini aku berniat sewa VCD. Tapi lupa terus.. Maka ketika hari ini istriku sewa tiga VCD, aku senang bukan kepalang. Malam ini kami nonton Jakarta Undercover. Dan, totally, film ini mengecewakan..

Film ini nipu. Di tagline film ditulis kalau film ini based on #1 best seller by Moammar Emka dengan judul yang sama. Nyatanya materi film ini sama sekali tidak nyambung dengan isi buku cah Tuban lulusan pondok pesantren yang lebih suka dugem daripada ngaji tersebut.

Dalam buku Jakarta Undercover, Emka menulis sensualitas dunia malam Jakarta. Mantan wartawan ini menulis satu per satu lokasi-lokasi transaksi seks atau sekadar yang nyrempet urusan seks. Dan film yang dibintangi Luna Maya ini jelas tidak ada bumbu seks sama sekali. Jadi tidak usah bersiap-siap horny untuk nonton film ini. Tidak akan ada sama sekali!

Sexy dancer dan dunia malam hanya sekadar tipuan agar orang nonton film ini. Padahal ceritanya hanya tentang upaya Aryo (Lukman Sardi) menangkap Vicky (Luna Maya) yang tahu tentang pembunuhan yang dilakukan Aryo, anak pejabat tinggi.

Banyak adegan tidak masuk akal. Masak pembunuhan tidak sengaja itu terjadi hanya gara-gara Aryo berhubungan seks dengan seorang waria. Jadi karena disetubuhi (ehm, halus banget istilahnya) dari belakang lalu waria itu mati. Gampang amat..

Pembunuhan itu diketahui adiknya Vicky. Namanya Ara. Anehnya yang dicari-cari Aryo justru Vicky, bukan Ara. Lha ken-ken sih?

Sepanjang film juga isi kejar-kejaran yang kalau dihitung sebenarnya lebih dari satu malam. Anehnya ya film ini setting waktunya hampir total satu malam.

Hal paling aneh justru di belakang film ketika Vicky menyandera reporter TV hanya untuk menyatakan bahwa adiknya tahu tentang pembunuhan waria oleh Aryo. What a stupid idea! Lha untuk apa pakai nodongin pisau ke leher reporter TVsegala kalau hanya untuk menyatakan itu. Jadinya ya maksa banget. Sama maksanya dengan judul film ini.

13 Comments

Filed under Aneka Rupa, Daily Life, Pikiran

13 responses to “Film Maksa Jakarta Undercover

  1. gak jadi minjem ah *hampir minjem minggu ini*

  2. jd pesan moralnya, baca sinopsis dl br sewa..😀

  3. dasar film indo, maksa banget biar dpt duit, juntrungnya ga bagus

  4. Untung aku gak pernah tertarik nonton film indonesia jaman sekarang. Kualitasnya gak jauh2 dari sinetron. Cuma mau nonton film bikinan Universal, 20th Century, WB, Paramount, dan senegaranya..
    Hehe!

  5. asn

    khusus pilm indo, sebelum nonton ada baeknya liat review dolo di http://www.sinema-indonesia.com

    karena pilm indo produksi spesialis sinetron bisa membuat trauma yg berkepanjangan, mual dan muntah, kepala pusing serta panu, kadas dan kurap wekekeke

  6. @ didut: pinjem aja. biar makin banyak yg sebel. :))

    @ dani: sinopsisnya baca di punya asn. kalau baca sinopsis yg di VCD pasti yg dibilang bagus. padahal..

    @ sherly: kita yg buntung.

    @ pushandaka: itulah dilemanya. maunya cinta produk lokal, eh, mutunya jauh dr standar. jadi ya gimana ya?😕

    @ asn: atau, baca jg sinopsis di blognya asn. :p

  7. nonton terowongan casablanca ga?

    film ini bikin saya “trauma” nonton film indonesia.
    kualitas film indonesia emang jelek banget, sama jeleknya dgn sinetron2 di tipi2.

  8. ha.. ha..
    dapet cerita dari teman, katanya juga jelek…

    payah memang, tapi ada juga kan film kita yang ok.

    MI

  9. aaaaaaah…..adegan2 ga masuk akal di film indonesia udah biasa bos. aku jg udah jarang banget “ambil” film indonesia, akhir2 ini rata2 film yg dibuat terkesan ‘aji mumpung’, mumpung lagi naek daun perpileman indonesia orang-orang langsung rame-rame pada bikin pilm, ga jarang hasilnya ternyata kurang memperhatikan flow alur cerita dan logika (cieh).
    jelangkung dan sebangsanya, seremnya cm ada di backsound yg tiba-tiba JEDUER! ngagetin padahal ga ada kejadian apa2 yg semestinya emang bener-bener ngagetin. (ga jarang saya cm bengong melongo sementara orang-orang di sekitar ngejerit kaget – lha wong ga serem kok adegannya,kl berisik sih iya)
    wah…asli sebenernya disayangkan banget lho, moment bangkitnya perfileman indonesia kl di follow up sama filem ecek-ecek kaya gitu… ya ga bos?

  10. kurniawan,19th,yogya,.kayak flim indonesia g bagus,.banyak trikY?!

  11. dodo

    gw mang MaLez nonton fiLm indonesia..apaLagi yang horoR2nye..MAKSA BANGET!!

    Sukses fiLm jaLangkung, eh nongoL tusuK jaLangkung..udaH gitu ada jaLangkung 2 Lagi!!

    daRi fiLm jaLangkung aja bisa nyiPtain bebRp fiLm hoRor, kaya susTeR ngesoT, angkeR baTu,dLL dah..!! criTanya ENGGA bgt..!!

    peNonton dah Be-Te ma fiLm2 bgituan.. eh, maLah nongoL2 Lg.
    Suster N, kUntiLanak, haNtu jruK purut, poCong 2, steLah tngah maLam, teRowongan casabLanca, Pulau hantu, kuNtilanak meRah, hantu jembatan ancoL, Lawang seWu..dan maSih banyaK lg..
    Hahaha..666x
    sMuanya KAMPRET…ga ada baGus2nya acaN!!
    ga jeLas, maKsa bet, ga maKna..!?$@%# gw ga nontoN sMuanya siH..cuma dari peNilaian oRg2 aje yg pd nontoN..

    gw LebiH miLih fiLm indonesia yg komedi2 deh..walaupun ga seRu2 amaT, paLing ga biSa bikin Qte ketawa..ya ngga??
    fiLm komeDi indonesia jg ada yg baGus koQ..

  12. Luqmanul Hakim

    hmmm perfilman Indonesia sbenernya udah mulai menuju kebangkitannya lagi sejak munculnya nagabonar jadi 2.

    munculnya film-film gak berkualitas yg cman beda tipis sm sinetron tu gak lain mrupakan kerjaannya produser2 film yg sengaja ng-doktrin selera pasar bwat jadi kyk gitu..

    aneh bgt emang!
    film gak mutu… tapi yah emang laku.. kok nyatanya..
    makanya dibuat lagi..dibuat lagi..
    wakakaakak…

    film – film yang “base on novel” smestinya dibuat ya berdasarkan cerita novel tersebut.
    sayang bgt yak.. filmnya jadi kyk gitu pdhal novelnya best seller..

  13. lebih baik nonton ketoprak jawa dari pada nonton film lokal yang banyak berbau pornografi nya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s